Sunday, March 4, 2012

Habis Madu..SePah diBuanG....


Aku berminat untuk membaca artikel "Habis madu sepah dibuang"jika ditafsirkan memang banyak resepi yang berlainan dan atau pandangan umum dalam memahami keadaan yang sebenar benarnya...
Dalam konflik ini seorang lelaki mesti bertanggang jawab dengan aper yang telah di janjikan pada seorang perempuan utk di jadikan seorang isteri,
Kisah seorang perempuan yang telah bernikah dgn seorang lelaki bernama Mamat
[nama2 ini sebagai hiasan]
Sungguh pun perhubungan itu direstui dan disahkan sebagai''SAH''...ia sebenarnya belum cukup kukuh untuk membela nasib Minah apabila berlaku perkara yang tidak masuk akal seperti dilakukan oleh Mamat umpama gantung tak bertali.
"Saya berfikiran tidak salah menjadi madu kerana ia di benarkan dalam islam.Lagi pula.kalau nikah lari pun tak salah sebab Allah tahu niat kita suci untuk membina masjid.Akan tetapi bukan semua manusia bersifat jujur dan tulus..adakalanya berlandaskan nafsu bukan keperhatinan sebuah perkahwinan dan menghormati pengorbanan perempuan itu.
Perkara macam ni selalu berlaku,aku pun tak tau aper tujuan sebenarnya utk menikah kali kedua...renung2kan lah....
Persetujuan Minah yang setuju utk menikah dengan Mamat adalah dasar cinta dan kasih sayang...dan minah tau,dye akan di cop atau orang ramai akan berkata mencuri lelaki orang,zaman sekarang ne dah banyak berubah selera pun macam macam...tak payah aku ulas panjang panjang.............
Kalau diketahui oleh isteri tua pun sanggup hadapi semua nya...
Yang aku tidak suke dengan cara mamat ne,bila dah menikah hampir tiga bulan,si mamat ne mula senyap dan segala janji manis tinggal janji, mamat pun jarang balik,jarang pulang kerumah dan kini langsung tidak dpt di jejaki.
Aper lah jenis manusia ne....dah dapat aper yang di mahukan tinggalkan gitu ajer...
Tak pikir orang yang dye pernah janji utk tanggung semua bentuk hal.
Jangan habis madu sepah dibuang,nampaknya itulah yang nampak,semata mata berlandaskan dan melampiaskan nafsu dengan bertopeng pada sebuah perkahwinan.Dan jika mahu beristeri dua,kenalah bertanggung jawab dan berani....
Hadapi semua realiti dan hadapi semua dengan kesungguhan agar pasangan aman dan isteri tua dapat menerima keadaan yang seadanya.Ibarat menarik rambut dalam tepung....semuanya berjalan dengan baik dan lancar.Pada aku.....masih mencari jawapan yang pasti utk menghadapi semua itu.

No comments:

Post a Comment

SEMUA TENTANG KITA

Popular Posts

KEGEMBIRAAN